Wednesday, 5 December 2012

Nggak Wajib Hukumnya

DALAM suatu seminar utamanya seminar kewirausahaan sering banget keluar pertanyaan ni “Gimana caranya kalo kita pengen sukses seperti bapak?”
dan kebanyakan pemateri menjawab seperti ini “Kalo kita pengen sukses, kita mesti berusaha semaksimal mungkin. jangan pantang menyerah!”
Lain lagi pertanyaannya “Eh kok kamu bisa pinter sih? bagi-bagi donk rahasianya!”
yang ditanya ngejawab “Nggak ada rahasia apa-apa kok, yang penting kalo pengen pinter ya belajar terus”
Satu pertanyaan lagi “Mbah dukun, ane pengen kayak nih, kasih jampi-jampi atau jimat kek biar cepet kaya”
Si mbah jawab “Heh, kalo ngandelin jampi-jampi atawa jimat buwat bikin kaya,  ane nggak bakalan buka praktek kayak ginian dah, lu cari kerjaan sana, tapi jangan jadi dukun yaa, ini dah jatah ane!!” (Hihihhi ketauan dukun palsu!!)
Nah, jawaban mereka tadi emang bener, nggak ada salahnya. Hanya saja NGGAK WAJIB HUKUMNYA kalo :
Setiap yang berusaha harus SUKSES
Setiap yang belajar harus PINTER
Setiap yang bekerja harus KAYA
Sekali lagi nggak wajibb !
Karena ape?
‘HASIL’ dari segala apa yang kita lakuin adalah hak prerogatifNya dan bukan hak kita-kita sebagai manusia.
Kalo yang berusaha aja BELUM TENTU sukses, yang belajar belum tentu pinter dan yang kerja belun tentu kaya, appelagi
yang nggak berusaha tapi pengen sukses, yang nggak belajar tapi pengen pinter, yang nggak kerja tapi pengen kaya (sakkiitt hehehe)
Allah cuman nyuruh untuk ber-ORIENTASI pada PROSES, dan nggak nyuruh berorientasi pada HASIL. (Catet!!)
Yang rajin sembayang aja belum tentu masuk sorga, appelagi yang nggak sembahyang.
Sekali lagi ‘BELOM TENTU’ !!
Penjelasannya??? Pikir baik-baik! (Baiz)

No comments:

©