Wednesday, 5 December 2012

Knowing Your Self!

“DUUH ada presentasi nih sekarang dikelas tapi takut salah, gantian dulu aja ya ama yang lain?”
“Lha bukannya minggu kemarin dah gantian juga, masa sekarang mu gantian lagi?”
Helloo hari gini masih sering jiper duluan padahal belom dilakonin?
Hemm kayaknya ada masalah deh dalam diri kamu? Bisa jadi  kamu punya penilaian yang negatif ama kemampuan diri kamu sendiri alias konsep diri yang negatif. Kalo ngerasa begitu, yuk kita lanjutin bacanya hehehe
Konsep diri kalo didefinisiin itu adalah keyakinan, pandangan, atau penilaian seseorang terhadap dirinya. Seseorang dikatakan punya konsep diri negatif kalo ia meyakini en memandang bahwa dirinya itu lemah, nggak berdaya, nggak bisa berbuat apa-apa, pokoknya dia selalu ngerasa nggak yakin ama dirinya sendiri. Biasanya kalo orang yang punya sikap mental kayak gini, akan menjadi orang yang gampang pesimis dalam ngadepin hidup. Segala tantangan yang ada di hidupnya malah sering bikin ciut nyali en justru bukan dijadiin ujian buat dirinya. En kalo ngalamin suatu kegagalan, biasanya dia akan nyalahin dirinya sendiri dan terkadang juga orang lain.
Berbeda halnya ama orang yang punya konsep diri positif, biasanya ia adalah tipe orang yang optimis dalam ngadapin hidupnya. Kalo dia nemuin kegagalan, biasanya justru dia jadiin sebagai pelajaran berharga buat dirinya en bukan dijadiin sebagai “kematian” buat langkahnya yang jadi enggan buwat nyoba lagi sampe berhasil.
Kira-kira, apa sih yang bikin konsep diri orang itu beda-beda?
Nih jawabannya :
Pola asuh orang tua. Didikan orang tua sama anak-anaknya sejak kecil emang punya andil yang gede buat perkembangan jiwa sang anak ampe dewasa. Nggak heran, kalo sejak kecil anak terbiasa diomeli, dipukul, nggak dikasih perhatian yang tulus dari hati (bukan sekadar perhatian berbentuk materi), nggak pernah dipuji, bahkan mungkin nggak pernah dipanggil “sayang” sama ortunya, bisa jadi bikin sang anak ngerasa nggak cukup berharga buat dikasihi en disayangi. Jadi, si anak menilai dirinya berdasarkan apa yang dia terima dari keluarga en lingkungan. (Bahaya tuh!)
En sebaliknya, anak  biasa mengalami hal yang enak tenan sejak kecil, ngerasa dihargai en disayangi, dipuji kalo ngelakuin hal yang baik, ditegur dengan baik jika ngelakuin kesalahan, bisa bikin sang anak ngerasa dihargai en diperhatiin dengan baik, dan anak jadi ngerasa “bernilai” terhadap dirinya. (Pola asuh seperti ini patut ditiru)
Kegagalan itu sendiri. Kegagalan yang dialami oleh seseorang seringkali jadi pertanyaan buat diri sendiri en ujung-ujungnya buat orang yang punya konsep diri negatif, mereka akan berfikir kalo kegagalan itu disebabkan dirinya yang nggak berarti. Hal ini akan membuat ia semain beranggapan kalo dirinya emang semakin nggak berguna.
Nah kita sebagai seorang muslim en muslimah  mesti jadi orang yang punya konsep diri positif. Gimana caranya? Yakinlah ama potensi diri yang udah dikasih sama Allah, keep “husnudzan” dan bukankah Allah itu mengikuti prasangka hamba-Nya?
Kalo saat ini kita ngerasa punya konsep diri negatif yang lebih dominan, en ngerasa juga penyebab hal itu mungkin karena pola asuh orangtua yang kurang “baik”, maka lebih baik saat ini kita ber’azzam buwat nggak nimpain hal itu ke anak-anak kita kelak, en coba dipikir lagi deh, se- “kurang-kurang” nya ortu ngedidik kita, tetap aja kebaikannya  sulit untuk dibales kan?

No comments:

©